Sabtu, 23 Juli 2016

Nama Pengurus Periode 2015 -2019

SUSUNAN PENGURUS MASJID BABURRAHMAH
PERIODE TAHUN 2014 - 2019

      PENASEHAT / PELINDUNG                           :  Dewan Masjid Indonesia ( DMI ) Biak Numfor
                                                                                      Mansur Laha,S.Ag
                                                                                      Abdul Manan,S.Sos
                                                                                      Drs. A.M.Dadang
1.      KETUA                                                                      :  Parno,SHI
2.      WAKIL KETUA                                                        :  Agus Filma, S.Sos
3.      SEKRETARIS UMUM                                             :  Makmur Adil,SKM
4.      WAKIL SEKRETARIS                                             :  Harun Sinjai, S.Pd
5.      BENDAHARA                                                          :  Drs. Rasiman
6.      SEKSI- SEKSI                                                           :
                A. SEKSI PENDIDIKAN & DAKWAH                   :  Sjahjudi,S.Pd ( Koordinator)           
                                                                               Akhyani
                                                                               Abdul Malik,S.Pd
                                                                               Syahril,S.Sos
                                                                                                                                            
           B.  SEKSI PEMBANGUNAN &                                :  Anwar Djumati ( Koordinator )
                 PEMELIHARAAN                                                  Ahmad Munawir
                                                                                                   Drs. Sudarpo
                                                                                                   Udin                           
                                                                                             Budi Hermawan

C.  SEKSI PERALATAN / PERLENGKAPAN              :  Eko Bintoro ( Koordinator )
                                                                                 Didik Mardiyanto,S.Pd
                                                                                 Jarokhmat
                                                                                 Salahudin
                                                                                 Ahmad Paedi
                                                                                 Bono Raharjo
                                                                    
D. SEKSI SOSIAL DAN KEMASYARAKATAN   :  Setyo Budi,S.Sos ( Koordinator )
                                                                                 Drs. R.Gurning
                                                                                 Drs.Baktiar Usman
                                                                                 Prayitno
                                                                                 Farid Sujianto,S.Sos
                                                                    
E.  SEKSI ZAKAT, WAKAF DAN INFAK             :  Wandi Widodo ( Koordinator )
                                                                                                   Abdul Manaf,S.Ag 
                                                                                                   Drs.Oba Mappiasse
                                                                                                   Nur Ali,S.Ag

F.   PEMBANTU UMUM                                           :  Sungkowo ( Koordinator )  
                                                                                 Sukamto
                                                                                 Gatot Widodo
                                                                                 Rugayah,S.Ag
                                                                                 Anggi Nur Fadzilah

G. KEAMANAN                                                        :  Andi Syamsul ( Koordintor )
                                                                                 Harnowo
                                                                                 Supi’in

Kamis, 07 Juli 2016

SHALAT IDUL FITRI 1437 H / 2016 M

      Pada  hari rabu 6 Juli 2016 dilaksanakan shalat idul fitri di Masjid Baburrahmah Perumnas Sumberker Biak, bertindak selaku khatib adalah Ust. Harun Rasyid Sinjai,S.Pd, Imam Ust. Mansur Laha,S.Ag. yang sebelumnya didahului dengan  pembacaan Data Pemberi dan Penerima Zakat, Tata Cara Shalat idul Fitri oleh Bapak Wandi Widodo.
     Pelaksanaan Shalat Id yang diikuti oleh Warga Perumas Sumberker dan sekitarnya tersebut dimulai tepat pukul 07.00 WIT. Khatib Ust.Harun Sinjai dalam khutbahnya mengambil tema “ Pesan dan Kesan Ramadhan Yang Harus Dipegang Teguh Bersama “ menjelaskan tentang Pesan Ramadhan yang terdiri dari 3 Pesan, 1. Pesan Moral atau Tahdzibun Nafsi  2. Pesan Sosial dan 3. Pesan Jihad.
1.     Pesan Moral atau Tahdzibun Nafsi artinya kita harus selalu mawas diri pada musuh  umat manusia yaitu Hawa nafsu, Rasulullah SAW bersabda yang artinya Jihad yang paling besar adalah jihad melawan diri sendiri. Didalam kitab Madzahib Fit Tarbiyah diterangkan bahwa didalam diri setiap manusia terdapat  nafsu / naluri sejak ia dilahirkan, yakni naluri marah, Pengetahuan, dan syahwat, dari ketiga naluri ini yang paling sulit dikenadalikan adalah naluri syahwat.
2.    Pesan Kedua adalah Pesan Sosial, Pesan social Ramadhan ini terlukiskan dengan indah yang terlihat pada detik-detik akhir ramadhan dan gerbang menuju bulan syawal, dimana ketika umat muslim mengeluarkan zakat fitrah kepada Ashafuts Tsamaniyah ( 8 Kategori kelompok masyarakat yang berhak menerima zakat ) terutama kaum fakir miskin  tampak bagaimana silaturrahmi serta semangat untuk berbagi demikian nyata terjadi.
3.   Pesan Ketiga adalah Pesan Jihad, Jihad disini bukan jihad dalam pengertian sempit yakni berperang dijalan Allah, akan tetapi jihad dalam pengertiannya yang utuh, yakni “ Mengecilkan arti segala sesuatu yang dimilikinya demi mendapatkan keridhaannya, mendapatkan pahala serta keselematan dari siksaNya”, dalam konteks Sosial masyarakat kita saat ini, dimana masih banyak sector social yang perlu pembenahan lebih lanjut , maka makna jihad harus mengacu kepada pengentasan masalah-masalah social, oleh sebab itu sudah selayaknya pada momentum lebaran saat ini, bukan hanya pakaian yang baru akan tetapi gagasan-gagasan baru juga dikedepankan untuk mengentaskan masalah-masalah social yang selama ini membelenggu kemajuan umat islam Indonesia.





Senin, 01 Juli 2013

RAMADLAN BULAN TARBIYAH

Ramadalan adalah bulan tarbiyah (bulan pendidikan), mendidik manusia agar menjadi manusia yang muttaqin, karena dengannyalah kita bisa menjadi manusia yang mulia, sebagaimana firman Allah swt:
ان اكرمكم عـنـد الله اتقا كم

untuk menjadi manusia yang muttaqin, kita harus kembali menteladani kehidupan Rasulullah saw, bebagai panutan kita, agar masyarakat kita menjadi “khairah ummah” (sebik-baik umat) atau dengan kata lain masyarakat ideal. Sebagaimana masyarakat Rasulullah dan khulafaurrasyidin.

          Keagungan nabi Muhammad dengan budi pekerti luhur, akhlak mulia, serta keteladanan, dalam perspektif sejarah tampak jelas telah memberi pengaruh yang luar biasa terhadap dinamika dan pembangunan masyarakat di  masanya dan di masa khulafaurrasyidin. Masyarakat era nabi dan  khulafaurrasyidin, digelari Allah sebagai khaerah umat "masyarakat ideal"  [qs.Ali Imran :110]. Predikat "masyarakat ideal" itu dicapai dengan tiga kriteria. Pertama, melakukan dan menyerukan kebaikan. Kedua, menghindari dan mencegah kemungkaran, dan ketiga, memperkokok keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.
Masyarakat masa nabi dan khulafaurrasyidin, yang menjalankan tiga langkah itu yang kemudian disebut "masyarakat ideal", agaknya termasuk dalam kategori masyarakat atau Negara yang difirmankan oleh Allah : "negeri yang sejahtera dan mendapat ampunan Allah" ( طيبة ورب غفور بلدة).
Tugas kita sebagai umat Muhammad SAW adalah perupaya terus menerus melakukan identifikasi aspek-aspek kehidupan nabi dan corak dinamika masyarakat di masa beliau, serta mengimplementasikan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dewasa ini, sehingga menjadi masyarakat, bangsa, dan Negara yang sejahtera lahir dan batin serta senantiasa dalam bimbingan dan ampunan Allah Rabbul'alamien, dijauhkan dari segala musibah dan mara bahaya.

Sebagai seorang nabi dan Rasul, keagungannya yang melekat adalah keluhuran budi pekerti. Itulah yang ditegaskan oleh Allah dalam al-Qur'an surah al-Qalam ayat 4:
 وَاِنَّكَ لَعَلى خُلُقِ عَظِيْمِ
( sesungguhnya engkau benar-benar berbudi pekerti yang luhur).
Penegasan itu, kita temukan pula dalam surah al-Ahzab ayat 21 :
 رسول الله أسوة حسنة لقد كان لكم فى
 (sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah (muhammad SAW) teladan yang baik).

Atas dasar itulah, Nabi Muhammad SAW menegaskan risalah Kerasulannya : "untuk menyempurnakan budi pekerti dan akhlak"
انما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق
(sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan ahklak yang mulia).
Budi pekerti dan teladan Rasulullah yang merupakan bagian penting risalahnya, menjadi rahmat bagi seluruh alam. Ini ditegaskan Allah dalam surah Al-Anbiyaa (21) :107)
 وما ارسلناك الا رحمة للـعـا لمين

kami tidak mengutusmu (wahai Muhammad), kecuali untuk menbawa rahmat bagi seluruh alam”.
Kehidupan Rasulullah dilihat dari sisi rahmat, paling tidak dapat ditinjau dari dua faktor penting : Pertama : masyarakat manusia kala itu, sudah kehilangan personifikasi panutan yang dapat ditiru dan dijadikan contoh. Kedua : masyarakat manusia, telah kehilangan orientasi nilai moralitas kehidupan dalam bimbingan dan tuntunan agama. Oleh karena itu, Nabi Muhammad SAW tampil sebagai sosok moral sempurna, dengan subtansi pendidikan moral ilahiyah, moralitas di bawah petunjuk Allah. Hal ini, dakui sendiri oleh Nabi, sebagaimana sabdanya:
(فاحسن تأديبي  ادبنى ربى
   (Tuhan yang mendidikku, sehingga hasilnya teramat baik).

Memberi makan untuk berbuka

مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْئًا
Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.”
HR. Tirmidzi no. 807, Ibnu Majah no. 1746, dan Ahmad 5/192, dari Zaid bin Kholid Al Juhani. At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.

Selasa, 18 Juni 2013

Renungan Ramadhan

 أ ن النبي صلى الله عليه و سلم رقى المنبر فلما رقى الدرجة الأولى قال آمين ثم رقى الثانية فقال آمين ثم رقى الثالثة فقال آمين فقالوا يا رسول الله سمعناك تقول آمين ثلاث مرات قال لما رقيت الدرجة الأولى جاءني جبريل صلى الله عليه و سلم فقال شقي عبد أدرك رمضان فانسلخ منه ولم يغفر له فقلت آمين ثم قال شقي عبد أدرك والديه أو أحدهما فلم يدخلاه الجنة فقلت آمين ثم قال شقي عبد ذكرت عنده ولم يصل عليك فقلت آمين .
Bahwasanya Nabi SAW nak ke atas mimbar. Ketika menginjak anak tangga pertama, beliau berkata, "Amin." Kemudian saat sampai di anak tangga kedua, beliau berkata, "Amin." Lalu, pada anak tangga ketiga, beliau berkata lagi, "Amin." Mereka (para sahabat) pun bertanya, "Wahai Rasulullah, kami mendengar engkau mengucapkan 'Amin' tiga kali."
Beliau berkata, "Pada waktu aku naik anak tangga pertama, Jibril mendatangiku. Dia mengatakan; Celaka seorang hamba yang mendapatkan Ramadhan tetapi dia tergelincir dan tidak diampuni dosanya. Aku pun berkata; Amin.
Kemudian, Jibril berkata; Celaka seorang hamba yang mendapatkan kedua orangtuanya atau salah satunya, tetapi tidak membuatnya masuk surga. Aku pun berkata; Amin. Lalu, Jibril berkata; Celaka seorang hamba yg disebut namamu di sisinya, namun dia tidak bershalawat kepadamu. Aku pun berkata; Amin.”

Minggu, 05 Februari 2012

PERINGATAN MAULID 1433 H / 2012 M

Bertempat di Masjid Baburrahmah Perumnas Sumberker Jamaah Masjid mengadakan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1433 H dengan tema " Melalui Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW kita hidupkan sunnahnya dalam kehidupan sehari-hari.
Acara yang berlangsung meriah tersebut selain diisi dengan ceramah yang dibawakan oleh Ustadz Drs.H.Komaruddin dari Kosek Biak, juga dimeriahkan dengan penampilan grup Shalawat TPQ Baburrahmah yang terdiri dari santri TPQ kelas pra TK. sebelumnya Tahmir Masjid Baburrahmah Mansur Laha,S,Ag memberikan sambutan yang pada dasarnya mengajak jamaah masjid untuk meneladani akhlak Rasulullah SAW dalam kehidupan sehari-hari.
Sedangkan Ust. Komaruddin dalam Hikmah Maulidnya menceritakan tentang sejarah kelahiran nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad SAW, seperti Nabi Adam, Isa, Nuh, dll. juga dikisahkan perjuangan rasulullah SAW dalam menegakkan syiar islam. dan mengharapkan umat islam dapat menjadikan Rasullah SAW sebagai suri tauladan dan melaksanakan sunnah-sunnahnya dalam kehidupan sehari-hari.
acara diakhiri dengan pembacaan doa. acara yang dimulai pada pukul 20.00 WIT berakhir pada pukul 22.30 WIT

Rabu, 29 Juni 2011

PERINGATAN ISRA MI'RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1432 H


dalam rangka menyambut Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW 1432 H, pengurus masjid baburrahmah Perumnas sumberker biak mengadakan peringatan isra mi'raj Nabi Muhammad SAW 1432 H pada tanggal 26 Juni 2011.
acara yang dihadiri warga muslim perumnas sumberker tersebut berlangsung meriah, hikmah isra mi'raj dibawakan oleh ust. H. Ahmad Burhanulhaq yang pada intinya menceritakan hikmah dibalik peristiwa is'ra mi'raj nabi Muhammad SAW. acara juga diisi dengan pembacaan kalam ilahi dan shalawatan oleh santri-santri tpq.
walaupun acara sempat terganggu oleh getaran gempa yang terjadi saat hikmah isra mi'raj, tetapi acara tetap berlangsung sampai akhir dan ditutup dengan doa.

Kamis, 19 Mei 2011

NASEHAT IMAM NAWAWI

Imam Nawawi dalam bukunya “ al Maqashidul Mansub”, menyebutkan ada lima untuk membersihkan hati:

1. Taqwa kepada Allah baik secara terang terangan maupun sembunyi - sembunyi,

2. Mengikuti sunnah Rasulullah, baik dalam pebuatan maupun perkataan,

3. Menjahui ketergantungan terhadap sesama makhluk dalam segala hal,

4. Ridha atas pemberian Allah, baik pemberian itu banyak maupun sedikit,

5. Selalu mengembalikan segala masalah kepada Allah, baik ketika sedang lapang maupun dalam kesempitan.

Jumat, 15 April 2011

SIKSA "MENIGGALKAN SHOLAT"

" Apakah yang menyebabkan kamu masuk neraka Saqar ini ?" Mereka menjawab :" kami tidak termasuk golongan orang-orang yang mengerjakan Sholat " (S.Al-Muddatsir 42, 43 ).

SIKSAAN KETIKA HIDUP DIDUNIA

1. Allah kurangkan keberkatan umurnya
2. Rezekinya dipersempitkan oleh Allah
3. Tidak ada tempat baginya disisi Agama Islam
4. Do'anya tertolak
5. Hilang cahaya sholeh dari wajahnya
6. Amal kebaikan yang dilakukan langsung tidak diberi pahala

SIKSAAN KETIKA SAKARATUL MAUT

1. Ia akan menghadapi sakaratul maut dalam keadaan hina
2. Matinya dalam keadaan menderita kelaparan
3. Matinya dalam keadaan yang sangat haus, walaupun diberi minum sebanyak tujuh lautan

SIKSAAN KETIKA BERADA DIDALAM KUBUR

1. Allah akan menyempitkan kuburannya dengan sesempit-sempitnya
2. Di alam Kuburnya akan digelapkan segelap-gelapnya
3. Allah akan menyiksanya dengan amat sangat pedih sampai hari Qiamat

SIKSAAN KETIKA BERADA DI AKHIRAT

Dia akan dibelenggu dan diseret ke padang mahsyar oleh malaikat.
Allah tidak akan memandangnya dengan pandangan belas kasihan.
Allah tidak akan mengampuni dosanya dan akan sangat berat siksaannya didalam neraka.

NISBAH BAGI ORANG YANG MENIGGALKAN SHALAT

1. SUBUH, : Ia akan disiksa selama 60 tahun didalam neraka

2. DZUHUR, : Dosanya seperti membunuh 1000 jiwa orang Islam

3. ASHAR, : Dosanya seperti meruntuhkan Ka'bah

4. MAGHRIB, : Dosanya seperti ia berzina denga Ibunya (Jika pria) atau berzina dengan Bapaknya (bagi Wanita)

5. ISYA', : Allah tidak akan ridha' ia hidup dibumi Allah, dan ia akan didesak mencari bumi lain.